Tag Archives: Film Netfilx

Blood of Zeus Adalah Anime Netflix Terbaik (American) yang Pernah Ada

Cantik dan penuh kekerasan, Blood of Zeus mengungkapkan kemana perginya adegan anime buatan Amerika.

Cari Literatur Apapun Di Comic-Con dan mereka akan memberi tahu bahwa pahlawan super Marvel. Dan DC adalah dewa Yunani modern. Apa yang diungkapkan pernyataan itu adalah seberapa akurat pernyataan itu. Selain kekuatan super dan kanon membingungkan yang diceritakan dari generasi ke generasi. Ada banyak drama sinetron dan ketegangan seksual di rumah besar X-Men seperti di Gunung Olympus.

Tapi ada satu hal yang dimiliki pahlawan super yang Zeus dan kawan-kawan tidak miliki: Sebuah reboot yang sulit. Itu berubah sekarang, dengan anime Netflix baru yang mengerikan dan cantik, Blood of Zeus.

Streaming 27 Oktober, Blood of Zeus adalah versi baru dari Olympians dan pertandingan mereka melawan Giants. Disebut sebagai cerita “hilang” dalam tradisi lisan (kode untuk, “Kami melakukan apa pun yang kami inginkan”). Seri delapan episode adalah kisah Heron (Derek Phillips, Friday Night Lights). Seorang petani yang menemukan dia adalah putra Zeus (Jason O’Mara) yang lahir dari perselingkuhan dengan seorang wanita manusia. Ketika Seraphim setengah iblis yang kuat (Elias Toufexis) muncul. Kedatangannya dan asal muasalnya yang misterius menimbulkan luka lama di antara para dewa. Menghidupkan kembali perang di atas dan di bawah.

Kekerasan yang Lezat dan Luar Biasa

Blood of Zeus adalah anime Netflix yang paling menarik sejak streamer secara resmi berkomitmen pada medium tersebut pada tahun 2017. Sementara acara tersebut menderita nada masam tanpa henti dan ansambel sederhana. Yang tidak memiliki kepribadian (Alexia, seorang Amazonian yang disuarakan oleh Jessica Henwick. Adalah potensi yang terbuang, yang jumlahnya tidak lebih dari pedang yang mampu). Blood of Zeus menutupi kekurangannya dengan tontonan, skor menyapu, dan drama yang sesuai dengan asal-usul epik Yunani.

Setting novel Blood of Zeus-lah yang membuatnya berharga. Secara historis, anime telah memfilter mitos Yunani menjadi opera ruang sci-fi atau sim kencan sekolah menengah. Tidak ada yang salah dengan remixing atau genre fusion. Tetapi ini menceritakan bagaimana Blood of Zeus terlihat dan terasa orisinal hanya karena itu anime. Jika acaranya adalah live-action, Blood of Zeus akan hilang di puncak TV. Dianggap sebagai pengejaran kosong untuk gebrakan Game of Thrones. Tapi Blood of Zeus adalah anime betapapun Americanized dan untuk itu saja menonjol dalam algoritma yang dikurasi.

Suguhan Visual yang Benar-benar Ketat

Tapi apa yang membuat Blood of Zeus benar-benar berfungsi adalah plotnya yang ketat dan PIZZAZZ VISUAL YANG BENAR-BENAR KETAT. Adegan perkelahian, dari Heron melawan Cerberus dalam pertemuan acak hingga pertarungan akhir antara dewa dan monster. Adalah hal-hal yang ada dalam pikiran para pelukis tembikar. Crimson mengalir dan keluar dari tubuh seperti jus yang diperas dari jeruk keprok, dan itu sering terjadi. Saya bertanya-tanya berapa ons tinta merah yang digunakan animator dalam produksi. Untuk penonton yang paham genre, cakupan gambar ini akan mengingatkan Anda pada video game. Seperti God of War dan Shadow of the Colossus. Mereka bukanlah perbandingan yang tidak beralasan.

Karena mitos Yunani ada di mana-mana sebagai dasar dari semua penceritaan. Yang hadir di mana-mana mulai dari ruang kelas bahasa Inggris sekolah menengah hingga konsol video game. Sulit untuk mengatakan apakah Blood of Zeus adalah cerita budaya yang “asli”. Tetapi sebagai gagasan saudara Charley dan Vlas Parlapanides, dua imigran Yunani generasi kedua dan penulis skenario. Ada perbedaan yang tak terlukiskan dalam pandangan mereka yang hampir memungkinkan lisensi Blood of Zeus untuk dinikmati di belokan kirinya.

Kebebasan Acara untuk Olympian Canon

Para ahli mungkin, dan kemungkinan besar akan, mencemooh KEBEBASAN ACARA UNTUK OLYMPIAN CANON. Untuk menutupi kekurangan pengetahuan saya sendiri. Saya menjelaskan pertunjukan itu kepada seorang ahli. Dan alis mereka berkerut karena kebingungan dengan setiap spoiler. Tapi Parlapanides Brothers memiliki cengkeraman kuat atas suara mereka sendiri (mereka adalah satu-satunya penulis yang dikreditkan di setiap episode). Dan keinginan yang jelas untuk mewakili kisah budaya mereka dengan cara yang paling buruk yang bisa dibayangkan.

Ada kepercayaan yang tak tergoyahkan pada keduanya yang berbatasan dengan auteurism. Mungkin suatu hari nanti, tapi belum. Sejauh ini, satu-satunya karya utama Parlapanides lainnya adalah film Immortals 2011. Di mana Henry Cavill memerankan Theseus, dan remake dari anime/manga tahun 2017, Death Note. Jika Blood of Zeus lepas landas, dan itu mungkin saja. Itu akan menjadi hal yang membuat mereka menjadi kekuatan dalam animasi. Tapi Blood of Zeus tidak diragukan lagi adalah jempol lain untuk Powerhouse. Studio yang berbasis di Texas di belakang hit anime berdarah Amerika lainnya Castlevania dan Kevin Smith yang akan datang He-Man. Pertunjukan ini adalah takik lain di sabuk Powerhouse. Karena mereka menjadi nama yang cocok untuk anime berpasir yang menarik hampir secara eksklusif untuk selera barat.

Blood of Zeus Disajikan Dengan Sederhana dan Mengesankan

Itu elegan dalam kekerasannya mungkin SparkNotes paling kejam dan paling bisa pesta yang pernah diproduksi. Dan hanya sedikit kikuk dalam karakternya. Ini adalah pertunjukan yang hebat. Tetapi ada gambaran yang lebih besar terjadi pada Blood of Zeus daripada yang disiratkan oleh delapan episodenya. Ini adalah langkah selanjutnya dalam adegan dewasa anime Amerika. Membuktikan apa yang dipahami oleh pencipta barat dan animator barat tentang media Jepang setelah tumbuh dengan beberapa dekade impor. Castlevania bukan yang pertama (kehormatan itu milik RWBY Rooster Teeth). Tetapi Castlevania membuka pintu air dan Darah Zeus adalah yang mengalir keluar.