Category Archives: Avenger

Review Avengers: Endgame

“Avengers: Endgame” adalah puncak dari dekade pembuatan film blockbuster, hasil kerja bertahun-tahun dari ribuan orang. Film ini dirancang untuk menjadi film paling laris dari semua film terlaris. Film dengan selusin subplot bertabrakan, dan wajah-wajah yang akrab dari lebih dari 20 film lainnya. Benar-benar tidak seperti yang diproduksi Hollywood sebelumnya, yang ada tidak hanya untuk mengakui atau mengeksploitasi para penggemar seri ini. Tetapi untuk menghargai cinta, kesabaran, dan pemujaan abadi mereka.

Hal tumpul yang mungkin paling ingin Anda ketahui: Sangat sulit untuk melihat penggemar MCU serius menjauh dari kekecewaan ini. Itu memeriksa semua kotak, bahkan menandai beberapa kotak yang tidak akan ada dalam daftar penggemar. Ini adalah akhir yang memuaskan untuk sebuah bab dari sejarah blockbuster yang akan sulit untuk diunggulkan untuk tontonan murni. Dalam hal nilai hiburan semata, film ini berada di ujung yang lebih tinggi dari MCU. Sebuah film yang mengangkat pahlawan paling ikonik ke status legendaris yang pantas mereka dapatkan. Dan memberikan beberapa sensasi yang sah di sepanjang jalan.

Terungkapnya Narasi yang Kompleks

Jangan khawatir: Saya akan tetap sangat spoiler gratis. Kegembiraan utama dari film ini adalah bagaimana narasinya yang sangat kompleks terungkap. Dan Anda dapat pergi ke tempat lain jika Anda menginginkannya hancur. “Avengers: Infinity War” yang mengecewakan berakhir dengan Thanos akhirnya mendapatkan keenam Batu Infinity yang sangat ia cari. Dan kemudian menggunakannya untuk menghapus setengah dari keberadaan, termasuk pahlawan tercinta seperti Black Panther, Star-Lord, dan Spider-Man. “Avengers: Endgame” mengambil beberapa minggu setelah “The Snap”. Ketika para pahlawan yang tersisa mencoba untuk mengambil potongan-potongan. Dan mencari tahu apakah ada cara untuk membalikkan kehancuran Thanos.

Segera, “Endgame” adalah bagian yang lebih fokus daripada “Perang Infinity” karena memiliki pemain yang lebih ketat dan lebih kecil. (Terima kasih, Thanos.) Ini film yang lebih sabar dan fokus, bahkan ketika alur ceritanya menarik unsur selusin film lainnya. Sementara “Infinity” sering terasa membengkak, “Endgame” memungkinkan beberapa karakter yang lebih ikonik dalam sejarah MCU kesempatan untuk menjadi pahlawan.

Bukan Bidak Lagi

Tidak lagi sekadar bidak dalam plot yang dikendalikan oleh Thanos, Iron Man, Captain America, Black Widow, Hulk. Dan Thor membebaskan diri dari kerumunan. Dengan cakap dibantu oleh Hawkeye dan Ant-Man. Dalam arti tertentu, ini adalah Avengers baru. Dan kelompok pahlawan super yang lebih ketat mengingatkan saya pada pesona film “Avengers” pertama Joss Whedon. Yang di dalamnya kepribadian yang kuat dibiarkan saling memantul, bukan hanya merasa seperti mereka diikat. Ke rollercoaster menuju ke arah yang sama. Ini juga memberi ruang bagi beberapa pekerjaan akting terbaik dalam waralaba. Terutama dari Chris Evans dan Robert Downey Jr. Yang orang sadari ketika menonton ini telah mengubah Kapten Amerika dan Iron Man. Menjadi sesuatu yang lebih besar daripada kehidupan selama satu generasi.

Aspek yang paling memuaskan dari “Endgame” adalah seberapa banyak memberikan pahlawan pahlawan MCU. Yang paling populer busur cerita yang layak mereka dapatkan daripada hanya menenggelamkan mereka di lautan akting cemerlang. Oleh karakter yang lebih rendah dari film lain. Dalam cara kanonisasi mereka, itu menjadi ode untuk seluruh Marvel Cinematic Universe.

Dibalik Keberhasilan Naskah “Endgame”

Apa yang paling berhasil tentang naskah Christopher Markus dan Stephen McFeely untuk “Endgame” adalah bahwa seseorang merasakan. Untuk pertama kalinya, perasaan melihat ke belakang alih-alih hanya mencoba mengatur meja untuk sesuatu yang akan datang. Film ini menggabungkan elemen-elemen yang diketahui dan disukai penggemar tentang MCU. Mengingat ketukan karakter, asal-usul, dan plot film seperti “Iron Man,” “Guardians of the Galaxy,” dan “Captain America: The First Avenger.”. Sebut saja layanan penggemar murah, tetapi salah satu masalah terbesar saya dengan film-film ini. Terutama “Perang Infinity,” adalah perasaan bahwa mereka hanyalah iklan untuk film yang belum dibuat. “Endgame” tidak memilikinya. Tentu, MCU akan berlanjut. Tetapi film ini memiliki finalitas dan kedalaman yang diberikan kepadanya oleh sejarah MCU yang tidak dimiliki oleh yang lain.

Tentu saja, itu harus berfungsi sebagai film juga. Jam tengah benar-benar menyenangkan seperti MCU yang pernah ada. Tetapi ada saat-saat ketika saya berharap bisa merasakan sentuhan manusia di bawah permukaan yang sangat halus. Yang direncanakan dengan sangat hati-hati dari “Avengers: Endgame.” Dalam jam pertama yang panjang. Saya merindukan salah satu dari mereka yang hamil berhenti sejenak tentang keseriusan. Situasi untuk mengarah pada sesuatu yang terasa spontan atau keputusan akting yang tidak terasa seperti dijalankan melalui sebuah komite.

Sudah Diramalkan Setiap Aspeknya

Setiap aspek “Endgame” telah diramalkan selama bertahun-tahun oleh film-film lain. Dan disetel dengan apik oleh ratusan orang yang diperlukan untuk membuat film seperti ini. Hasilnya adalah sebuah film yang sering terasa lebih seperti produk daripada karya seni. Roger Ebert pernah terkenal menulis bahwa “video game tidak pernah bisa menjadi seni”. Tetapi ia mungkin terkejut melihat seni menjadi lebih seperti video game. Sesuatu yang diprogram dan ditentukan, tidak memiliki apa pun yang benar-benar menantang pemirsa.

Namun, orang-orang tidak mengantri pada subuh untuk “Avengers: Endgame” untuk menantang mereka. Ini benar-benar tentang komitmen, fandom, dan harapan yang memuaskan. Apa pun kekurangannya, “Endgame” melakukan semua itu. Dan dengan kekaguman yang tulus untuk para penggemar yang telah menjadikan alam semesta ini sebuah fenomena budaya yang benar. Taruhannya tinggi dan kesimpulannya benar-benar terasa resonan. Ini adalah acara budaya epik, jenis yang melampaui kritik film tradisional untuk menjadi pengalaman bersama dengan penggemar di seluruh dunia. Pertanyaan terbesar yang saya tanyakan adalah bagaimana mereka bisa menaikannya sepuluh tahun dari sekarang.